Kegiatan Anak Puasa Di Rumah Saja

kegiatan puasa di rumah saja

Yuhuuu dah hari ke-4 berpuasa di keluarga kami. Iya, saya sekeluarga kebetulan ikut yang hari Sabtu duluan. Yang penting sesuai hati aja kan mau ikutan yang puasa hari apa hehehe. Pokoknya hepi aja wes hehehe.

Dari Jumat anak saya sudah libur sekolah. Karena kebetulan sekolah Muhammadiyah jadi mau tidak mau ya pasti libur hehe kan puasa pertama sabtu. Kalau adiknya kebetulan sekolah Nahdatul Ulama jadi ya dia masih sekolah sebenarnya jumat sabtu kemarin. Tapi karena keluarga saya memilih satu sudah puasa ya wes sekalian saya liburin.

Sama kayak saat kita masih kecil, awal puasa biasanya libur sekolah. Anak-anak saya pun libur kok. Kalau yang TK masih senin depan sekolah tanggal 11. Kalau SD, besok rabu sih sudah masuk tanggal 6 tapi pondok Ramadan.

Walau pandemi, saat in tidak seperti di rumah saja sebenarnya. Karena anak-anak sudah mulai aktif sekolah dari beberapa bulan lalu. Ya serba deg-degan juga secara ya pandemi ini pelajaran susah ditangkap kalau tidak secara langsung. Makanya saat anak saya bilang mau ikutan olimpiade ya saya bolehin. Secara sepertinya dia siap hehehe. Tapi kalau belum dapat pengajaran langsung saya pasti tidak berani. Namanya juga pandemi.

Selama hari pertama hingga ketiga puasa, rumah kami ramai banget. Secara anak-anak kan libur trus puasa. Biar tetap ada kegiatan, saya tetep mewajibkan anak-anak belajar mandiri. Ya iyalah kalau main mulu gimana atuh.

Pas hari pertama sampai saya matikan televisi itu karena anak-anak nonton youtube terus dari jam 2 pagi sampai malam hari nonstop. Baru saya omelin baru pada berhenti. Maklumlah, anak-anak saya jarang banget pegang handphone apalagi nonton youtube. Walau saya blogger, tapi bukan berarti anak saya dibolehin pegang internet bebas hehehe.

Akhirnya hari kedua dan ketiga ya alhamdulillah seperti biasa lagi, mereka belajar biasa, ngaji seperti jadwalnya atau nonton sesuai jadwal. Mungkin kudu dimarahin dulu baru sadar wkwk. Sampai saya lihat buku hariannya Raffi, dia nulis gini....

"Puasa saya alhamdulillah lancar. Tapi hari ini ada masalah, Mama dan Papih marah-marah karena saya dan Raffa nonton youtube terusan. Saya tahu Mama Papih marah karena agar saya bisa bener",

Bacanya sambil menghela napas. Moga-moga anak-anak kami semua jadi anak yang selalu di jalanNya. Hehehe maapkan mamih papih ya Nak.

Cuma walau ada saja ramainya di keluarga saya selama puasa di rumah saja ini, anak-anak puasanya full sampai maghrib. Sore mereka saya ajak jalan-jalan biar tidak bete dan merasa lapar karena tidak ngapa-ngapain. Jadi ya lumayan lupa laparnya hehehehe. Ngabuburit asyik ala keluarga saya gitu aja seh.

kegiatan puasa anak

Oh iya, di sini sahur jam setengah 3 pagi dan berbuka puasa jam setengah 6 sore hehehe. Jadi jam 3 kami sudah jalan-jalan ke alun-alun. Pulang jam 5 sore siap-siap buat buka. Anak-anak malah duduk di depan teras biar dengar yang namanya adzan maghrib wwkkwk. Secara kalau lihat tv kan beda zonanya, jadilah mereka nunggu Allahu Akbar di teras rumah. Xixixi.

Keburu amat berbuka ya Nak. Cuma senangnya baru di tahun ini anak-anak puasa tanpa bete-bete. Tanpa tanya jam berapa buka, tanpa ribut lapar dll. Hepi gitu kayaknya. Malah mau tarawih ke musolla saja pada semangat, karena suka ada makanannya *eh. 

Walau tidak ada beda sama hari-hari sebelumnya, semoga lancar ibadah Ramadan keluarga saya. Apalagi anak-anak semoga terus semangat sampai idul fitri tiba. Makasih ya anak-anak sudah mau melakukan amalan ibadah di bulan Ramadan. 

Komentar