Curhat : Mudahnya Membuat Orang Tertawa

 Curhat : Mudahnya Membuat Orang Tertawa


Beberapa hari ini saya lagi pameran di Tunjungan Plaza. Kebetulan sekalian staycation sama anak-anak karena kalau tidak diajak nanti saya yang nangis sendirian kangen sama anak-anak, Hehehe emang susah sayanya pisahan sama anak-anak dan suami :").

Di sana saya pameran wonder mama gitu punya mama's choice, terus bantuin spg buat cari-cari orang buat jadi wonder mama. Karena namanya wonder mama, pasti hubungannya sama kekuatan mama dong. Kalau dipikir-pikir emang emak-emak itu setrong banget, lah liat aja yang ikutan BPN Challenge ini aja emak-emak sehari sekali pula. Cobaaaaa wkwkwk.

Nah ngomongin kekuatan emak-emak, saya pengen cerita tentang pameran. Sebenarnay di pameran saya kopdar sama teman-teman blogger Malang, Lamongan, Surabaya dan Surabaya. Jujur, ini kedua kali saya bertemu teman-teman Surabaya. Saking pandemi memang tidak pernah ada event, bahkan di Jakarta sekalipun.

Selama pameran saya berusaha menarik orang agar mau ikutan event wonder mama. Cuma namanya pameran seringnya akan ditolak kecuali menarik banget baru ikutan atau beli. Iya nggak? Kadang ditolaknya pun kadang sesuatu. Padahal kadang gemessss sayanya kalau ga mau ya sudah gitu tanpa harus meninggalkan muka kecut :"(. Kan kan kan jadinya baper juga eike.

Padahal dulu saat saya masih muda ya, hampir sering banget pameran kantor. Pakai baju kantor rok span plus stoking. Ahey sesuatu tambah sepatu tinggi. Waktu itu kuat banget dan tidak terasa capeknya. Pas sekarang sesuatu bangetttt, pulang pameran badanku suakit banget. Saking sakitnya sampai semalaman Papih mijetin badan huhuhu. Ternyata saya tidak lagi mudaaa. Pakai tempel koyo di mana-mana wkwkwk.

Iya, sudah lama sekali saya tidak pernah berdiri lama seperti itu. Seringnya duduk lama seperti ini *uhuk. Dan itu melelahkan. Lebih menyakitkan ketika kita ditolak orang dengan pekerjaan kita. But begitulah life, kayak saya ngelamar cw tempat lain. Sudah lama bahkan saya minta tolong kalau ada lowongan cw tolong banget dikasih tahu. Tapi entah kenapa yang ada malah orang lain yang dikasih tau dan saya disepelekan. Huhuhu curhat. Ya namanya juga sama-sama butuh uang. Sedih sih, sakit sebenarnya :"(.

Tapi sayangnya saya hanya bsa tertawa dan ikut senang dengan orang lain. Seperti saat pameran, bertemu teman-teman sambil ketawa-letawa padahal sakit di badan pegel sama sakit diati karena ditolak jadi satu. Cuma yang tertampak mata nyata tetap tertawa. Kebayang-bayang biaya operasi ke depannya, walau BPJS tentu saja kudu tetep ada uang.

Entahlah kadang nasib itu tidak membahagiakan saya, walau saya cukup bahagia dengan adanya.Mungkin Allah masih melakukan matematikanya buat saya sekeluarga. Yang saya tahu sekarang cuma bisa semangat berusaha tanpa lelah dan terus bersabar. Naik turun naik turun banget naik dikit turun banget, begituhlah hati saya diobrak abrik sepemilik hidup Allah.

Tapi saya memang artis sejati, depan banyak orang saya selalu ceria, tertawa dan bahagia. Kasihan rasanya mengajak mereka merasakan sedih saya. Sesedih dan sesakit kemarin diledekin orang "Terus saya bagaimana? Bayangno cobak" mengulang kata-kata saya waktu itu tentang resign kantor. Lah suaminya kerja ngapain bingung-bingung gak resign? Iya kan? Lah saya? 7 orang di bahu yang harus dibahagiakan seumur hidup. 

Kadang saya nangis, kok Tuhan tega ya aku disuruh jadi tonggak. Kenapa gak di bahu papih, kenapa? Tapi lagi-lagi jatuhnya salah saya, karena saya memang yang bikin papih pensiun dini. Coba kalau papih ga pendi, coba kalau saya ga ppd, coba kalau saya ga hamil, coba kalau saya ga ada rafif. Naudzubillah. Hikz maafin mamih. Eh iya, ini kenapa boleh baca curhatku : Akibat terlalu terlalu disayang suami di blog echaimutenan ya.

Saya sampai ngakak sendiri loh, ooh ngene toh yo urip iku kudu sedih tapi akeh bahagianya. Alhamdulillah. Memang sih hidup itu mudah, semudah saya membuat orang tertawa. Padahal hati berkata beda. Namun, tetap semangat ya wonder mama. Curhat gado-gado random banget postingan ini wkwkwk.

Komentar